Senin, 31 Juli 2017

Senantiasa bersyukur dan bersabar dalam Kondisi apapun

"Hidup ini adalah perputaran antara Takut (Khauf) dan Harap (Roja'), dimana di atasnya ada yang dinamakan Cinta” ~ Hari ‘Soul’ Putra

Sahabat, jika hari ini Anda memiliki utang, itu bukanlah masalah terbesar yang Anda hadapi, yang jadi masalah terbesar adalah ketika utang tersebut membuat Anda semakin jauh dari Allah SWT.

Ada orang yang Allah SWT uji dengan rasa takut, kehilangan, kemiskinan, keterpurukan, dll harapannya mereka bisa tetap bersabar dan naik kelas.

Tapi ada juga yang Allah SWT uji dengan rasa senang, bahagia, gembira, punya harta yang banyak dll harapannya mereka bisa tetap bersyukur dan naik kelas.

Tapi ada juga orang yang sebaliknya, semakin di beri harta yang melimpah malah semakin maksiat, pun tidak sedikit dalam kemiskinannya masih sombong, arogan dll.

Pertanyaannya, kondisi seperti apa yang harusnya kita miliki?

Untuk lebih jelasnya,
Simak Program KBI (Komunitas Bisnis Indonesia) di Radio Bina Swara Depok dan jaringannya, bersama :

Hari 'Soul' Putra (Managing Director WealthFlow 19 Technology www.P3KCheckUp.com Founder SWAT ACTION Motivator Keuangan Indonesia).

Jum'at, 4 Agustus 2017 M
Pukul 10.00 Wib

Dengan Bintang Tamu :
Ibu Rosalina (Direktur PT Bina Daya Mandiri & Owner Warung Kopi Pintar)


Atau bisa di dengar melalui 107,9 FM Depok, Jawa Barat

Download di Google Play Store :
Bina Swara FM


#SenantiasaBersyukurDanBersabarDalamKondisiApapun
#InspirasiKeluarga
#KetenanganKeuangan
#MotivasiKeuangan
#TerapiKeuangan

Kamis, 20 Juli 2017

Tangan yang Di Atas lebih Mulia dari tangan yang di bawah

Jika Mentalitas orang-orang yang lagi kesusahan tetap bermentalitas-kan tangan di atas, maka perubahan hidupnya akan cepat mengalami lompatan raksasa” ~ Hari ‘Soul’ Putra


Sahabat, pernahkah Anda mengalami keterpurukan, sehingga mengatakan Tuhan itu tidak adil?

Jika jawabannya iya, Anda tidak sendirian mengalaminya, banyak sekali orang-orang di luar sana yang dalam keputusasaannya malah mengambil jalan yang salah.

Alih-alih ingin berubah, malah yang terjadi setiap hari ini dia merusak mentalnya sendiri untuk semakin jauh dari perbaikan hidup.

Hidup ini hanya melihat dalam cara pandang Syukur dan Sabar.
 
Tinggal rasa Syukur dan Sabar ini akan tetap kita pegang apapun keadaannya.


Untuk lebih jelasnya,
Simak Program KBI (Komunitas Bisnis Indonesia) di Radio Bina Swara Depok dan jaringannya, bersama :

Hari 'Soul' Putra (Managing Director WealthFlow 19 Technology www.P3KCheckUp.com Founder SWAT ACTION Motivator Keuangan Indonesia).

Jum'at, 28 Juli Pukul 10.00 Wib

Dengan Bintang Tamu :
Bp. AKP Bambang Winarno (Ketua Koperasi Teratai Mandiri Korps Brimob Polri)


Atau bisa di dengar melalui 107,9 FM Depok, Jawa Barat

Download di Google Play Store :
Bina Swara FM


#TanganYangDiAtasLebihMuliaDariTanganYangDiBawah
#InspirasiKeluarga
#KetenanganKeuangan
#MotivasiKeuangan
#TerapiKeuangan

Senin, 17 Juli 2017

Sportivitas Sejati dalam Babak Final Pertandingan Judo

TABIAT KEMENANGAN,
THE 50 SECONDS MOMENT OF EXCELLENT ...
Hanya 50 detik .... 
Pertempuran dari para master itu berlangsung. Namun dalam peristiwa yang hanya sekejap itu, bisa menohok jantung siapapun yang menyaksikannya.

Hal itu terjadi dalam final Judo kelas berat, dalam momentum sebesar olimpiade musim panas 1984 di Los Angeles USA. Atlet mana yang tidak ingin jadi juara olimpiade. Medali tertinggi dalam cabang olahraga, yang dipersembahkan untuk negara tercinta.

Drama itu dimainkan oleh dua judoka terbaik dunia, Yamashita Yasuhiro dari Jepang dan Muhamed Ali Rashwan dari Mesir, yang berhadapan sebagai musuh diatas matras.
Yamashita harus berjuang ekstra keras sebelum masuk ke final. Dalam perempat final, saat berhadapan dengan Arthur Schnabel sang juara Jerman, Yamashita harus mengalami cedera berat. Sekalipun dia memenangi ronde itu, namun otot betis kanannya robek terkoyak.
 
Dengan cedera separah itu, siapapun bahkan rakyat Jepang pasti mampu memahaminya dan memaafkan, jika dia terpaksa mundur dari pertandingan.

Namun itulah yang menjadi pembeda. Yamashita memutuskan untuk menahan rasa sakitnya, dan terus maju ke pertandingan berikutnya.

Babak semifinal melawan pejudo dunia tangguh lainnya, Laurent Del Combo. Berjalan memasuki arena dibantu sang pelatih, dengan kaki kanan yang terpaksa diseret. Lalu kedua jagoan tadi saling membungkuk menghormat, dan waist berteriak ... hajime !,
mulai bertanding ...!!!
 
Yang dikhawatirkan banyak orang memang terjadi. Yamashita yang cenderung kidal, mengandalkan kaki kanannya sebagai tumpuan, saat melakukan bantingan atau lemparan. Terutama saat dia melakukan jurus andalannya, yaitu bantingan osotogari  yang mematikan itu. Laurent hanya butuh waktu 30 detik, untuk menghempaskan Yamashita ke kanvas, dengan jurus osotogari yang sama.
Yamashita hanya meringis kesakitan saat kembali bangkit. 

Siksaan rasa sakit karena otot yang terkoyak di betis kanannya, plus siksaan karena dia kini tertinggal satu poin wazaari dari lawannya. Pilihannya dia mundur karena cedera semakin parah, atau dia menahan rasa sakit dan meneruskan pertandingan sampai akhir. Yamashita memilih opsi kedua.

Akhirnya dengan susah payah, yamashita berhasil memasukan jurus andalannya. Osotogari pada Laurent, sehingga skor menjadi satu satu. Pada momen teramat kritis itu, dengan sisa tenaga, Yamashita berhasil mengambil lawannya dengan  jurus Yoko-Shiho-Gatame, sehingga skor 2 – 1 untuk Yamashita.

Konskewensi dari kemenangan di babak semifinal, membuat robekan otot semakin membesar. Memaksa kaki kanan yang cedera parah sebagai pusat tumpuan bantingan, hanya membuat Yamashita nyaris sulit untuk berdiri, apalagi berjalan normal. Harga yang sangat mahal, demi mencapai tujuan memasuki babak final di arena olimpiade.


Drama Final tentang Respek pada lawan

Di babak final menunggu raksasa dari mesir, Mohamed Ali Rashwan, yang dengan mulus mengalahkan pejudo-pejudo kelas dunia tangguh lainnya. Lawan yang sungguh tak mudah untuk dikalahkan.

Hanya dengan cara berjalan menyeret kaki kanannya, Yamashita mampu kembali berdiri tegak di atas arena. Dalam keadaan terluka parah, dia dihadapkan para peristiwa to be or not to be.
Its now or never !.

Lalu drama itu terjadi ...
Pertarungan keduanya diwarnai bukan dalam posisi berdiri, namun dengan cara newaza, alias bergumul di atas matras.
Pada detik ke 50 itulah Yamashita mampu melakukan kuncian yang membuat Rashwan tak berkutik. Wasit menghentikan pertandingan, seraya memberikan kemenangan ippon, alias mutlak pada Yamashita.
Pertandingan dan kisah perjalanan karir seorang legenda judo terbesar dunia.

Sebuah cerita dari militansi dan tak kenal mundur dan menyerah. Sebuah contoh, bagaimana jargon “tabah sampai akhir” di implementasikan dengan sempurna.

Menjadi pembeda saat arus mainstream menyatakan, harus mundur karena cedera menganga. Namun Yamashita menolak, karena dibalik kesakitan itu terdapat tanggung jawab, yaitu wakil kebanggaan bangsanya, masyarakat Jepang.

Yasuhiro Yamashita yang melegenda. Sudah mencapai sabuk hitam sejak SMP, juara Jepang di usia 19 tahun, saat dia mulai kuliah di Universitas Tokai. Mundur sebagai atlet 9 tahun kemudian, di usianya yang ke 28. Selama itu dia menjadi juara jepang 9 tahun berturut-turut. Juara dunia 3 kali, dan yang terakhir menjadi juara olimpiade.

Dalam kurun waktu itu dia melakukan 203 kali pertandingan, tanpa pernah kalah sekalipun. Sebuah rekor statistik yang belum ada duanya. Sehingga sungguh menjadi sosok yang patut ditiru, dan menjadi sangat wajar ketika kini dia diangkat menjadi direktur bidang pendidikan di Federasi Judo Dunia.

Nun jauh di Alexandria Mesir  ....
Muhamed Ali Rashwan, setiap kali melihat rekaman pertandingan final itu, matanya berkaca-kaca. Sebuah rasa haru yang sudah pada tempatnya, seperti ungkapannya ...
"Pada tahun 1984, saya terpilih untuk mewakili negara saya di Olimpiade di Los Angeles. Saya tahu bahwa dalam kategori saya, orang yang harus dikalahkan adalah Yasuhiro Yamashita dan saya sedang bermimpi bertemu dengannya di final Olimpiade. Setiap usaha untuk menurunkan dia. Dia adalah ikon sejati untuk semua judoka pada saat itu “.

Saat wartawan memburunya seusai drama di final itu, dan bertanya apakah Rashwan tak tahu bahwa Yamashita sudah cedera parah pada kaki kanannya. Sehingga secara taktis Rashwan bisa memusatkan serangan pada kaki terlemah itu, dan memenangi perlombaan, seraya merenggut medali kebanggaan setiap atlet dan negara ....
medali emas olimpiade.

Rashwan menjawab .... “ Sebenarnya, saya tidak menginginkan kemenangan seperti ini. Saya tidak ingin orang bisa mengatakan suatu hari bahwa saya menang karena Yamashita terluka.

Aku tidak bisa menerimanya untuk diriku sendiri ”. ... Hal itu bukan sekedar ucapan, namun dalam perbuatan nyata.
Rashwan sebagai judoka kelas dunia tahu persis. Bila ingin menang, harus mengambil keuntungan dari kelemahan lawan. Teknik bertanding dengan cara tetap berdiri, lalu menghajar kaki yang yang cedera, adalah metoda yang paling masuk akal. Namun Rashwan tak sudi melakukan itu.
Rashwan bertanding dengan Yamashita, bukan sekedar dengan akalnya, dia menggunakan hati, perasaan dan nuraninya !.

Jiwa sportifitasnya menolak untuk menyerang kaki Yamashita, yang pasti akan memperburuk koyakan luka yang akan semakin parah. Rashwan lalu memilih bertanding dengan cara newaza , yaitu bergumul dibawah.
Sebab dengan cara itu, maka kaki Yamashita akan berkurang bebannya. Sebaliknya cengkraman, pitingan dan kuncian tangan akan lebih dimaksimalkan. Pilihan yang “salah” dari Rashwan, karena Yamashita juga memang master dalam hal newaza.

Mata Rashwan yang berkaca-kaca itu, bukan karena penyesalan akibat pilihan “salah” nya di final. Sekalipun dia pulang dengan merelakan medali emas pada Yamashita. Namun Rashwan membawa pulang sebuah medali lainnya, yang dikeluarkan oleh Komite Fair Play Internasional. ....
Medali emas Fair-Play atas jiwa sportifitasnya dalam babak final olimpiade... !!!.

Medali puncak kebanggaan setiap atlet, yang tahu persis arti dari kejujuran dan keadilan dalam setiap pertandingan.
Rashwan, hanya seorang pria sederhana dikenal ramah tamah pada siapapun. Tetapi dimensi keteladanannya membuatnya menjadi figur yang sangat dihormati.
Bahkan di Jepang sendiri, saat dia secara reguler di undang selaku tamu kehormatan oleh Federasi Judo Jepang.
Katanya .... "Sport has too often become like a war," terusnya, "we must return to the core values of sport: an athlete must respect his/her opponent, the students must respect their masters, the referees must respect the competitors and vice versa."

Drama 50 detik dalam final olimpiade itu, ternyata hanya satu kata kunci saja , yaitu “RESPEK”.

Yamashita, respek pada beban tanggung jawab dari bangsanya, menghasilkan usaha perjuangan “Tabah sampai akhir” yang tak kenal menyerah.

Rashwan, respek pada tanggung jawab kemanusiaannya, melahirkan sikap “sportif” dan berlaku adil pada lawan sekalipun.

Sang Respek ...
Semakin menjadi barang langka di negeri ini
Para tokoh dan pemimpin yang kehilangan pemahaman tentang makna respek,
akhirnya hanya akan membumi hanguskan aspek KETELADANAN
Bagi generasi-generasi penerusnya ....

Sumber : Group WA

Menjadi Pembelajar Terbaik di Kampus Kehidupan

"Jika alam semesta adalah kampus kehidupan, maka makhluq yang berakal dan memikirkan tentang penciptaan-Nya siang dan malam adalah pembelajarnya” ~ Hari ‘Soul’ Putra



Sahabat, belajar bagi manusia adalah sebuah kewajiban.
Manusia tidak akan ‘survive’ tanpa belajar. 

Belajar akan berlaku bagi manusia dari sejak lahir hingga dewasa, tua dan bahkan hingga sebelum dipanggil Tuhan Yang Maha Esa.

Bagi yang muslim selalu berpedomankan pada Al Quran dan As Sunnah dan belajar memahami dunia dan alam serta seluruh isinya.

Termasuk juga belajar bisnis dan keuangan di kampus kehidupan.

Siapa saja gurunya?


Simak Program KBI (Komunitas Bisnis Indonesia) di Radio Bina Swara Depok dan jaringannya, bersama :

Hari 'Soul' Putra
(Managing Director WealthFlow 19 Technology www.P3KCheckUp.com
Founder SWAT ACTION
Motivator Keuangan Indonesia).

Jum'at, 21 Juli Pukul 10.00 Wib


Atau bisa di dengar melalui 107,9 FM Depok, Jawa Barat

Download di Google Play Store :
Bina Swara FM


#MenjadiPembelajarTerbaikDiKampusKehidupan
#InspirasiKeluarga
#KetenanganKeuangan
#MotivasiKeuangan
#TerapiKeuangan
#TerapiCashFlow

Kamis, 13 Juli 2017

Gaya Hidup Konsumtif Vs Gaya Hidup Produktif dalam Talk Show Radio

"Yang membedakan Mentalitas Kaya dan Mentalitas Miskin adalah Gaya hidup.
Gaya hidup konsumtif Anda akan meMiskinkan Anda, sedang Gaya Hidup Produktif akan menKayakan Anda.       ~ Hari 'Soul' Putra


Simak Program KBI (Komunitas Bisnis Indonesia) di Radio Bina Swara Depok dan jaringannya, bersama :

Hari 'Soul' Putra
(Managing Director WealthFlow 19 Technology www.P3KCheckUp.com
Founder SWAT ACTION
Motivator Keuangan Indonesia).

Jum'at, 14 Juli Pukul 10.00 Wib


Atau bisa di dengar melalui 107,9 FM Depok, Jawa Barat
Download di Google Play Store :
Bina Swara FM


#GayaHidupKonsumtif
#GayaHidupProduktif
#KetenanganKeuangan
#MotivasiKeuangan
#TerapiKeuangan
#TerapiCashFlow

Selasa, 11 Juli 2017

WealthTren, Cara Keren memahami Uang

Sahabat, di era serba digital hari ini, uang bukan lagi sekedar benda bernilai yang melekat secara instrinsik seperti layaknya koin emas atau koin perak.

Uang yang kita pahami hari ini adalah kedipan byte-byte komputer yang bergerak dari satu titik ke titik yang lain.
Dari satu Kantong Uang Virtual ke Akun Virtual yang lain.


Prinsip dasar Uang adalah tetap sama di luar definisi tradisional sebagai alat tukar, alat hitung dll, yakni uang adalah ide.

Ide yang di yakini bernilai, sama seperti Fenomena FinTech (Financial Technology).
Nilai sebuah perusahaan, ambil kata Uber, Grab, GoJek dll yang secara Aset Riil hanya bernilai Miliaran, tetapi Valuasi-nya bisa mencapai Triliunan, selagi tentu ada pertumbuhan dan para investor meyakini Bisnis Model tersebut.

WealthTren berasal dari 2 kata,  Wealth : Kaya/Sejahtera dan
Tren : Gaya Mutakhir.
Jadi secara sederhananya WealthTren adalah Kesejahteraan termutakhir/terkini.

Kita baru bisa memahami makna sejahtera yang sebenarnya jika kita mengambil bagian dari kekinian tersebut.

Perusahaan-perusahaan tradisional, misalnya Kelapa Sawit, perlu waktu tahunan dan effort tidak sedikit untuk menghasilkan uang triliunan, sementara sebuah FinTech yang digawangi beberapa anak muda sembari nongkrong di Kedai Kopi, dalam hitungan bulan bisa menghasilkan Triliunan hanya dari menuangkan ide kreatif mereka, menguji sistem tersebut dan menjualnya ke Ventur Kapitalis.

Maka, jika hari ini kita tidak masuk ke sistem tersebut, dan hanya jadi objek saja, bukan subjek, maka Anda tidak hanya tidak akan sejahtera, tetapi sangat tidak keren.

Sehingga untuk menjadi seorang WealthTren, kita wajib menjadi Pemain, bukan Penonton apalagi Tidak Main Tidak Nonton.

Siap menikmati Gaya Hidup WealthTren!


Hari 'Soul' Putra
Managing Director WealthFlow 19 Technology www.P3KCheckUp.com
Founder SWAT ACTION
Motivator Keuangan Indonesia
0815 1999 4916



#WealthTren
#CaraKerenMemahamiUang
#KetenanganKeuangan
#MotivasiKeuangan
#TerapiKeuangan

Kamis, 06 Juli 2017

From Employee to Wealthployee Talk Show

Simak Program KBI (Komunitas Bisnis Indonesia) di Radio Bina Swara Depok dan jaringannya, 


bersama

Hari 'Soul' Putra
(Managing Director WealthFlow 19 Technology www.P3KCheckUp.com
Founder SWAT ACTION
Motivator Keuangan Indonesia)

Jum'at, 7 Juli Pukul 10.00 Wib


Atau bisa di dengar melalui 107,9 FM Depok, Jawa Barat

Download di Google Play Store :
Bina Swara FM



#TalkShowHariSoulPutra
#FromEmployeeToWealthployee
#RadioBinaSwaraDepok
#KetenanganKeuangan